Tuesday, June 9, 2009

Cukuplah setakat ini...

Kenangan buat seorang insan yang pernah saya kenali….

Al-Fatihah untuk Almarhumah Marini Abd Aziz…” Mesej ini saya terima pada minggu lalu ketika kami sedang berhempas pulas menghabiskan exam akhir tahun 5.

Sehari sebelum itu, satu mesej saya peroleh dari Kak Da yang mengatakan Kak Marini telah ditahan di wad kerana jangkitan di otak. Keadaannya kritikal. Sebaik saja menerima berita tersebut, saya rasakan lemah lutut saya, seolah tidak percaya kerana dia adalah insan yang amat kami kenali dan kami rapat satu ketika dahulu. Beliau merupakan senior IKIP-Yarmouk Tahun 4, di mana ketika itu kami baru saja setahun jagung di sini.

Sikap beliau yang sangat ramah, mudah mesra dan rajin membuatkan saya tidak segan silu untuk sering ke rumahnya dan menghabiskan masa di sana. Kebetulan, kami dipertemukan Allah oleh kerja persatuan yang membuatkan saya rasa begitu rapat dengan beliau.

Mesej keesokan harinya yang disampaikan oleh Kak Da begitu meruntun hati. Kak Marini kini telah kembali ke rahmatullah dalam usia yang muda saya kira, 27 tahun jika tidak silap perkiraan saya. Kali terakhir saya berbual dengannya di YM adalah sekitar tahun lalu. Dia telah pun bergelar seorang guru. Kesibukan dan kekangan masa dan keadaan sedikit sebanyak menjarakkan kami. Walaupun begitu, ia tidak pernah membuatkan saya lupa dengan seorang insan ini yang kini telah pun pergi menyahut seruan kekasih abadi. Semoga akak tenang dan gembira di sana... (T_T)

****
Hati mana yang tidak kecut apabila berbicara tentang 'mati'...

Yang terbaru, kisah nahas kapal terbang Air France pada minggu lalu. Setakat ini tidak seorang pun yang ditemui hidup. Kita mungkin biasa menaiki kapal terbang. Dan setiap kali saya berada di pesawat, saya sering terbayang situasi di mana pesawat sedang berada di tengah lautan, dan tiba-tiba mengalami kerosakan atau kemalangan. Pada waktu itu, apa agaknya yang kita rasa?? Dengan siapa lagi mahu kita harapkan... Pilihan yang kita ada pada waktu itu mungkin hanya satu. Kita perlu keluar dari pesawat dan terjun ke bawah!

Tapi bakal ke mana terjunan kita itu? Pesawat hilang dari kawalan radar, dan kini berada di tengah lautan. Kita tiada pilihan. Kita akan terjun ke lautan yang luas, yang kita tidak tahu sejauh mana kedalamannya, dan tidak tahu siapakah penghuninya...

Jika terjun, kita mungkin beku oleh kesejukan airnya. Ya, kita mungkin selamat dari nahas udara, namun mungkin bakal jadi mangsa si pengganas yu atau jerung di lautan. Lalu apa yang kita bisa fikirkan ketika itu??

Cuma satu.. ”Ya Allah, kau selamatkanlah aku. Dan jika ajalku di sini, kau ampunkanlah aku dan matikan aku di dalam iman...

Maka satu persatu anggota tubuh kita bakal hilang fungsinya apabila mati itu tiba.

Jasad kita hanya dipandang mulia sekiranya kita diberi nyawa. Apabila mati, tubuh kita bakal melalui beberapa proses perubahan, yang menandakan kita bakal di'lenyap'kan dari muka bumi ini. Badan akan berubah menjadi sejuk, otak dan organ lain akan jadi seperti air yang busuk dan akan seterusnya kering dan lenyap. Tulang dan gigi juga bakal reput. Itulah kita wahai manusia yang sombong!

Satu perasaan yang dapat saya rasakan ketika melihat mayat yang telah dijumpai mati selepas 5 hari beberapa bulan yang lalu di dewan bedah forensik...

”Betapa hina dan jijiknya makhluk yang bernama manusia ini. Lemah! Setelah diberi bermacam-macam nikmat seperti harta, anak-anak, kecantikan, namun tidak mampu mempertahankan itu semua. Jika Dia berkata, ”Aku mahu mengambil semula apa yang Aku pinjamkan kepada kau”... Tanpa bisa ditangguh walau sesaat, manusia kembali menyerahkan apa saja yang dia banggakan ketika itu kepada pemilik kekalnya.

Saya rasakan lagi ketika itu, ”Ya Allah, betapa besar kuasa kau. Betapa agung pemilik alam ini. Dari secantik-cantik kejadian, Kau bisa jadikan kami hina sebegini. Jasad kami hodoh dimakan masa, busuk dimamah udara... Jika kami sedar dari awal sememangnya kami ini hina, jasad ini hanya pinjaman dari Engkau. Kami janji, kami tidak akan sombong! Apa-apa yang kami terima, kami pasti mensyukurinya atas nama Engkau Ya Allah."

Benar, inilah yang saya rasa. Memang manusia tidak patut sombong. Kekayaan di dunia bukan milik mereka. Anak-anak cuma pinjaman sementara yang perlu dikembalikan.

Maka siapalah kita sebenarnya...

Mati itu pasti. Dan cukuplah ia sebagai peringatan yang sering membuat kita insaf. Kita ini serba-serbi peminjam. Serba-serbi!

::Perjalanan jauh yang bakal saya tempuhi sebentar nanti membuatkan saya sering terfikir, adakah saya akan selamat pergi dan kembali ke bumi Jordan ini? Jika Allah masih mahu meminjamkan nikmat umur kepada saya, Inshallah kita akan bertemu kembali. Namun jika Dia berkata, cukup setakat itu, saya redha, ”Cukup setakat ini...” Dan kemaafan saya pohon dari semua...::

Izinkan ku ucap kata taubat
Sebelum Kau memanggilku
kembali pada-Mu,
menutup waktuku.

Izinkan ku serukan namaMu
Sebelum nyawa dalam tubuhku
Kau ambil,
kembali padaMU

Karna ku tahu,
hanyalah pada diri-Mu
Tempatku mengadu,
tempatku mengeluh
Di dalam doaku

Dan demi nafas yang telah kau hembuskan
dalam kehidupanku
Ku berjanji,
ku akan menjadi yang terbaik.

Menjalankan segala perintahMu,
menjauhi segala laranganMu
adalah sebaris doa ku untukMu.

Dengan nafasMu by Ungu

9 comments:

  1. saye masih bersedih lg dgn air france nih..huhu dari arituh salu pk ala xde sesape survivor ke bjaye terdampar kt mane2 pulau...huhu stp hari sejak rituh xmiss bace news psl nih....

    ReplyDelete
  2. betul tu. akk rasa satu dunia sedang diselubungi kesedihan seperti sedihnya sanak saudara penumpang flight tu.

    Kita doakan saja semoga kita, sahabat2 dan ahli keluarga dan orang yang kita sayang terpelihara dari malapetaka sebegitu. (T_T)

    ReplyDelete
  3. Semoga selamat pergi dan kembali ke jordan.
    jgn lupa bawak balik mende2 best..kalau sume mahal, gambar2 cantik pon jadila..boleh jugak tgk2 apa yang best di turki ^_^..banyakkan doa, moga allah mudahkan segalanya..

    ReplyDelete
  4. ala cipot cedot... isk isk..

    ReplyDelete
  5. "mencari satu kepastian, maka kita akan berjumpa dengan kematian di hujungnya..."

    Jadi, rancanglah dengan apa yg kita pasti.

    ReplyDelete
  6. Terima kasih atas peringatan ini Fez, kadang2 bile kita terlalu sibuk dgn urusan dunia kita sering terlupa dan lalai dgn urusan akhirat. Sesungguhnya kematian itu akn dtg tanpa kita ketahui bila waktunya.
    Jazakillah ats peringatan ini ya sohibati.

    ReplyDelete
  7. Salam ziarah. Blog yang bermaklumat dan menarik.

    View Profile: Rantong™

    ReplyDelete
  8. shidah, tidak ada apa yang perlu diterima kasihkan. selagi nyawa dikandung badan, semoga kita saling ingat-memperingatkan. insyallah...:)

    Paku chang dan Rantong,
    terima kasih sudi membaca.

    ReplyDelete